Kedua Kali

Jumat kemarin memang hari yang benar2 sibuk. Seharian ngurusin bazzar dari pagi sampe sore, sorenya ngurusin buka puasa bersama anak2 yatim di panti asuhan sama temnn2 kantor.

Padahal malam jumat nya gw habis terapi Dr. Soeng lagi. gw pernah baca di blog nya Ratih kalo terapi Dr. Soeng itu kalo pertama kali memang sakit, tapi kedua n seterusnya gak sakit lagi.

KATA SAPA? Syet dech.. sakit bangeeet buuuu... gw tanya ke tukang penerjemah Dr. Soengnya (Dr. Soeng ga bisa ngomong bahasa Indonesia jadi ada penterjemahnya) Dr. Soeng bilang kalo orang scoliosis makin lama terapi akan makin sakit. Kalo pertama kali tenaga pijatannya itu biasa saja, tapi kedua n seterusnya tenaga pijatannya akan ditingkatin.

Gw langsung nelan ludah saat itu, mana lagi puasa di pijat2 n di putar sana n sini. Hasilnya? gw sukses menangis.

*) Jadi deg2an besok gw terapi lagi untuk yang ketiga kalinya.

--

Sabtu kemarin abang ipar gw bilang n BERSIKERAS gw ke CIMANDE. Pada tau kan pengobatan tulang yang terkenal itu?
di Cimande itu, segala keluhan mengenai tulang bisa diatasi. Dari patah, bengkok sampe yang melintir pun bisa sembuh.

Caranya gw gak tau pasti. Tapi menurut pengakuan abang ipar gw yang pernah patah tulang n berobat kesana, di Cimande itu cuma di pijat pelan2, di olesin rempah2, di kasih air putih yang udah di doain , n di tunjuk. Di tunjuk tuh maksudnya di tunjuk pake jari si terapis lalu tuh tulang sembuh sendiri (jalur ghoib).

Yah, sembuh atau tidak nya gw gak tau juga ya. Tapi abang ipar gw setelah berobat disana fine2 aja tuh, tangannya yang patah udah normal lagi. Aneh bin Ajaib.

Gw sih nunggu dulu lah, sampe 12x terapi di Dr. Soeng, setelah itu rontgen. Kalo derajat kemiringan gw berkurang alhamdulillah banget n gw lanjutin lagi terapi ke Dr. Soeng sampe nih tulang kembali ke jalan yang benar. (baca:lurus)

*) bagi umat muslim pencerita scoliosis, mumpung bulan puasa bisa banyakin zikir n baca Al Fatihah sebanyak2 nya. Berusaha di iringi berdoa insya Allah bisa sembuh.

--

Menanggapi komen Hanum.

Waktu masih ABG dulu, gw hobi banget naik gunung (hiking) segala beban berat gw panggul dipundak ini. Kalo make tas suka yang berat2, mungkin bisa jadi disitulah asal muasal gw bisa sakit kek begini.

Waktu SD, sewaktu gw lagi berenang bareng temen, temen gw pernah bilang kok pundak gw tinggi sebelah, ah emang dasar gw. Selalu cuek bebek.

Lama2 kok gw suka sesak nafas ya?

SMP, gw pernah sesak nafas hebat. Sampe2 kaya kucing kelindes mobil. Megap2. Sakit banget. Akhirnya ma nyokap gw cuma dikerokin, kata nyokap gw "cuma masuk angin kebanyakan dekat2 kipas angin".

Akhirnya gw lupakan lah sesak nafas itu, SMU pun gw suka sesak nafas. Pundak gw juga masih tinggi sebelah. Ah bodo amat lah pikir gw saat itu. Yang penting gw masih bisa aktifitas seperti biasa.

Sekitar tahun 2004-an gw kecelakaan parah banget. Kecelakaan motor yang membuat gw sukses luka parah. Tempurung lutut gw yg kanan kegeser, punggung gw besot2 ketiban motor, tangan n kaki besot2 juga. Semenjak kecelakaan itu gw suka nyeri di pinggang n punggung atas. Sakit nya bukan main. Kata nyokap gw "Cuma keseleo uratnya, di urut aja.."

Fine.

Nyokap gw merasa gw fine2 aja.

Sampe tiba akhirnya sebulan lalu habis gw menikah, gw mengalami sesak nafas lagi. Kali ini bener2 parah, n saat itu gw sendirian di kantor. Temen kantor gw ngeliat gw udah kaya menghadapi sakaratul maut. Narik nafas aja tuh berat banget, akhirnya gw di bawa ke poliklinik kantor. Gw di kasih inhaler. Kaya orang asma gitu, setelah itu dokter ngotot gw medical check up, dari gula, kolesterol, EKG, hingga thorax.

Gula gw normal. Jantung gw juga normal. Kolesterol gw? hiper. 310 kolesterol totalnya. Thorax? dokter bilang gw scoliosis.

WHAT?

Apaan tuh scoliosis? sosis? osteoporosis? apaan sih tuh?

Akhirnya dokter gw nyaranin gw ke RS PGI Cikini nemuin rekan sesama dokter dia, dokter itu dokter ortho. Namanya Dr. Karuniawan.

Berangkatlah gw kesana dengan penuh keheranan.

Setelah menemui Dr. Karuniawan, Dr ini bilang ke gw untuk segera ke bag Radiologi untuk scoliosis program, lalu ikut fisioterapi, chiropractic n bla bla bla.

Wait, Pak Dokter, tolong jelaskan dulu. Apa itu scoliosis, apa itu fisioterapi, apa itu chiropractic dan apa itu brace?

Akhirnya dapat juga penjelasan itu. Walau gak dapet penyebab pasti kenapa gw bisa sampe sakit begini.

Ngedown banget gw.


Gimana gw gak ngedown. Gw baru menikah 1 bulan. Lagi getol2nya bikin anak n pengen punya anak. Lalu tiba2 di bilang untuk menunda punya anak dulu karena bisa membahayakan.

DamN.

Hancur banget gw, apalagi suami gw. Dia sedih banget. N nyokap gw? menyesali banget krn gak pernah meratiin gw. Soalnya selama gw dari kecil mpe remaja nyokap gw sibuk bekerja.

Nyokap gw menangis. Gw pun menangis.

Rasanya masa depan kaya gak ada lagi buat gw.

Akhirnya dengan keberanian gw rontgen lagi. Dari situ gw di ukur derajat kemiringannya (maaf gw malu untuk mengakui derajat kemiringan gw). Gw liat tulang belakang gw udah kaya huruf S. Sampe melintir gitu. Oh GOD, cobaan apalagi ini?

Alhamdulillah shock effect itu gak berjalan lama. Gw ceria lagi, nyokap n suami ikut senang gw kembali semangat. Bagi gw, penyakit ini gak mampu buat gw hancur. Kebangkitan semangat gw karena setelah gw googling gw liat banyak yang lebih parah dari gw tapi mereka tetap semangat. N gw ngeliat salah satu penderita scoliosis juga. Dia sampe gak bisa jalan normal alias pincang tapi masih pede aja. Orang itu satu kantor tapi beda bagian ama gw. Hebat nya dia. Salut euy, n dia mampu menunjukkan dia mampu. Orang itu sekarang jadi pejabat eselon IV. Hebat yach..N gw pun bangkit. Gw mau sembuh n gw pun nyari2 informasi n nyari jalan untuk sembuh.

Akhirnya gw ke chiropractic. Baru pertama gw dah ogah. Mahal banget soalnya. N gw pun mencoba terapi Dr. Soeng sesuai saran teman maya gw Arieyati namanya.

Insya Allah terapi Dr. Soeng ini gw mau jalanin sampe 12x. Kalo belum berhasil gw akan ke Cimande. Kalo belum berhasil gw akan ke Nur Syifa, kalo belum berhasil gw akan cari lagi sampe akhirnya Allah memutuskan gw untuk sembuh atau tidak sembuh *)Kun Fayakun

Pokoknya gw mau sembuh. Gw gak mau putus asa.

Gak penting baru sebentar atau udah lama lo mengetahui lo sakit, yang penting adl seberapa keras usaha lo untuk sembuh. Karena harapan selalu ada, untuk orang2 yang semangat, gak pernah berputus asa dan tidak menyerah.


Bagikan:

2 komentar

  1. Waah.. Salut2 bwt usahana..
    Jadi begitu toh ceritana ko bs smp br ktauan skrg2 ni.
    Q jg pgen nyembuhin lg c (ngelurusin lg) meskpun q uda d operasi. Tp pa bs ya?? Scra khn dah ada pen..
    Ohya.. Uda taw khn dr blogna icha ato uchi gt yg rncnaq maw bwt buku..
    Ntr y tggu postinganq ttg rncn bwt buku. Q c uda trsu2n gmn konsepna. Ntr mulai ngjalaninya stlah lebaran x

    BalasHapus
  2. wew....

    bnr bgt tuch mb'

    smangat....

    =uchi=

    BalasHapus