Merdeka kan Hati dan Jiwa

Pernikahan memang bukan hal yang sembarangan, saking sakral nya sampai sampai ada yang menganggap terlalu berlebihan. Memang sih mungkin niatnya baik tapi segala sesuatu kalau berlebihan dan kekurangan tentu gak akan baik jadinya...

Gw baru menjalani kehidupan pernikahan beberapa hari. Tapi kerepotan yang terjadi sudah banyak disusul dengan masalah masalah baru. Yah namanya juga hidup, pasti ada aja masalah yang muncul. Masalah satu belum kelar dateng masalah yang lain. Terus berulang hingga kita mati.

Mungkin perasaan yang gw alamin pernah dialamin oleh para istri yang tinggal di rumah sang suami, maksudnya di rumah orang tua suami. Rasanya seperti makan jeruk. Gambling, takut berasa asam, takut juga terlalu manis.

Ditambah lagi kehidupan masa lalu yang belum juga pudar dari ingatan. Selalu saja dijadikan pembanding diantara yang lama dan yang baru. Yah selalu ada kejadian seperti itu.. Kenapa yaah...

Belum lagi dengan keegoisan kedua orang tua masing masing yang saling berebut si bungsu untuk tinggal bersama mereka..Weleeh..pusing dah akika ngadepinnya..tapi dari jauh dari lubuk hati gw yg paling dalam (ceile...) kenyamanan itu nomor satu bukan? kalau sudah tidak merasa nyaman untuk apa dipaksakan?

Yah, memang sudah resikonya. Hadapi aja laah Deb...


BTW, hari kemerdekaan nih...pada ikut lomba apa tadi pagi?

gw mah masak aja laah dirumaah...


Sebelum berteriak merdeka, merdekakan dulu jiwa dan hati mu right ?

MERDEKAAA !!!

Bagikan:

0 komentar