Some Pain Never Last

Mei 1999
Hari ini gw akhirnya selesai juga ujian nasional. Walau sempet frustasi beberapa minggu tapi gw optimis gw pasti lulus n gw bisa lanjutin pendidikan gw dgn kuliah.. Seperti biasa, gw pulang skolah kan biasanya ada pendalaman materi, namun karena udah kelar ujian. Gw langsung cabut ke Struggle(nama samaran). Tongkrongan punk gw yang terletak di daerah pemuda rawamangun. Anak2 yang nongkrong disitu rata2 anak kuliahan sampe kerja. Yang termuda gw, tapi karena gw suka banget sama musik n band, itu ga menyurutkan gw untuk nongkrong sama yang jauh lebih tua dari gw.

Juni 1999
Lulus2an kemaren buat gw gila banget. Maklum untuk anak setomboy gw, tindakan gw tetep ga bias ditolerir. Setelah coret2an baju, ngomporin anak2 pada vandals, sore nya gw langsung ke Struggle. Sebenernya beberapa hari ini ada yang bikin gw semangat luar biasa nongkrong disitu. Selain untuk ngurusin band dan ngatur jadwal manggung yang hampir tiap minggu pasti ada, tapi ada dia. Yaps..dia..Anak mahasiswa STEI(samaran juga ah). Dia anak baru nongkrong di Struggle. Dia dibawa ama temen gw anak tongkrongan Struggle juga. Trus dia jadi ikut2an nongkrong deh. Namanya Abimanyu (nama samaran). Anak2 manggilnya aboy, singkatannya boy (masih samaran juga). Tapi gw manggilnya Abi(kalo yang ini bener)..ceileee…
Hari2 gw jadi ceria, gw yang masih tergolong abg, ceilee sempet takut juga kesemsem sama si Abi. Setelah gw putus sama si Liberty karena dia memutuskan untuk kerja di Anyer n kos disana, jadi karena long distance gw n dia ga kuat. Akhirnya gw memutuskan untuk lebih pedekate ama Abi. Anak2 pada tau n support.

Juli 1999
Hari ini ultah gw, Abi nelpon kerumah, nanyain gw ke Struggle apa gak. Gw bilang gak, gw lagi ultah males takut dikerjain anak2. Trus Abi ngajak gw ke ancol. Katanya nemenin dia ada perlu disana. Akhirnya gw berangkat deh ke Ancol. Siang ini panas banget boo..Gw ampe pusing kena matahari. Pake kaos putih, jeans baggy belel banget, jaket coklat kumel, n sepatu converse Abi tampak cool banget. Gila manis banget dia, kulitnya yang putih pucat tampak kemerahan disaat dia kepanasan kena sinar matahari. Siang ini ditepi pantai, duduk duduk di bawah pohon kelapa, Abi diem aja..sambil memandang laut. Tiba2 dia berdiri, Beli teh botol minuman favorit gw, Abis minum the botol bersama Abi memandang gw. Dalem banget. Jantung gw deg degan. Mampus gw, kenapa Abi mandang kaya gitu? Tiba tiba Abi bilang..Deb..Gw sayang elo. Gw gak tau lo sayang ama gw apa nggak, yang jelas GW SAYANG ELO. Kata2 terakhir dia ucapkan dengan tegas. Gw malu luar biasa. Gak nyangka, ternyata dia juga sayang gw. Ya ampuuun Bii…N dia berkata lagi, kalo elo deb?
Gw malu tertunduk. Untung siang itu ga ada produser film India. Kalo ada moment gw bias di filmin tuh…Gw bilang, GW JUGA SAYANG ELO BI…N kita pun resmi pacaran..

September 1999
Gw resmi tercatat sebagai mahasiswi Interstudi Sarinah Thamrin. Huweek..gw sebel banget, ini bukan jurusan gw. Gw gak bisa design. Tapi ya sudah takdir gw kuliah disini. Nyokap gw yang meminta, Abi nganterin gw untuk kuliah pertama kalinya. Deg2 an sebagai mahasiswi baru yang super norak. Untung Abi yang udah senior daripada gw selalu bantuin gw. Kebetulan dia jago banget gambar, kalo ada tugas gambar, nah dial ah yang ngerjain, hehehehehe..thanks Bi..

Desember 1999
Abi sakit, pucet banget dia, mana gw lagi musim UTS. Mama n papa nya lagi di Yogya, n dia anak tunggal. Gw akhirnya bolos UTS, gw antar dia ke rumah sakit. Padahal selama ini Abi gak kenapa2. Dia ga ada tampang sakit. Gw liat kulit putihnya yang dihiasi tato, pucat. Dilepasin semua piercingnya, soalnya takut kalo diperiksa ama dokter malah diomelin ga boleh pake piercing. Ga logis amat sih Bi…

Januari 2000
Gw ditelpon Abi. Gw disuruh kerumahnya. Udah 3 mingguan ini Abi sering sakit. Kadang sehat, kadang sakit. Gak nentu. Cuman dia nambah kurus. Makin pucat, n gak kuliah2. Setiap gw Tanya kata dokter sakitnya apa, dia ga pernah mau jawab. Akhirnya sore ini gw kerumahnya. Ada mama n papanya. Papanya masuk kamar, n mamanya nangis ngeliat gw. Gw bingung ada apaan kok suasananya kaya begini amat. Abi diem, duduk disofa tanpa bicara. Muka nya pucat banget. N Makin kurus aja. Dalam 3 minggu beratnya turun ampe 20 kg.
Akhirnya gw tau sebabnya. Abi sakit. Sakitnya bikin gw shock berat. Gw sampe ga bisa ngomong2 apa waktu dia bilang. Didepan mamanya. Abi diam. Lalu masuk kamar, gw ngikutin kekamarnya, gw peluk dia. Gw cium dia. Gw belay rambut gondrongnya, gw cium dia lagi. Gw bilang gw sayang banget ama dia..

Hari2 gw lalui dengan menunggu waktu. Sampai saat itu tiba. Abi berhenti kuliah. Gw juga jadi ancur2an kuliahnya. Nyokap gw selalu nanya, kenapa kuliah gw ancur2an. Tapi gw perjuangin untuk tetap kuliah. Berusaha yang penting lulus.

16 April 2000
Mamanya Abi nelpon gw, Abi masuk rumah sakit. Lagi. Untuk ke 3 kalinya dalam bulan ini. Abi gak pernah betah dirumah sakit. Dia selalu bilang pengen dirumah aja, bersama gw, n mama papanya. Pas gw nyampe rumah sakit, ada mamanya, juga papanya, ada keluarga yang lain juga. Om dan tante nya. Gw dikenalin mamanya sama mereka. Gw liat Abi. Terbaring lemah dikasur kamar rumah sakit itu. Gw genggam tangannya. Gw cium keningnya, dan dia pun membuka mata. Tatapan nya hampa, menitikkan air mata. Abi berkata pelan. I love u so much…gw jawab, I love u too Bi…Gw memutuskan untuk tidur di rumah sakit. Nemenin Abi. Gw telpon rumah minta ijin ga pulang. Gak terasa waktu udah malam, gw liat Abi tersenyum waktu gw certain kejadian dikampus yang lucu banget. Abi belay pipi gw dengan lembut. Gw ciuman ama dia. Lama. Waktu udah nunjukkin jam 11 malem. Mama nya Abi dating sama papanya. Tadi mereka sempet pulang kerumah dulu untuk ambil peralatan untuk menginap. Kata mamanya gw disuruh makan dulu. Gw gak mau ninggalin Abi, tapi mama nya maksa. Akhirnya gw permisi ama Abi. Tapi Abi gak mau lepasin genggaman tangannya kegw. Akhirnya gw lepas pelan2..Bentar ya Bi, gw laper mau makan dulu..ok. kata Abi. Tapi jangan lama2..ijinin gw liat tatapan hangat lo sekali lagi..n gw pun tersenyum untuk dia.
Jam 11.30 malem gw balik lagi kekamar Abi. Gw liat mamanya nangis. Papanya juga nangis. Kok Abi ditutupin selimut seluruh tubuhnya. Mukanya juga.
OH MY GOD..Abi..gw nangis.

16 April 2008
Gak terasa, udah delapan tahun lalu. Dia pergi dengan senyumannya yang terakhir gw liat. Malam ini, gw sengaja ke warnet. Untuk ngungkapin hati gw yang tertahan selama delapan tahun. Saat itu gw begitu mengerti apa artinya cinta, apa artinya sayang yang tulus. Gw gak mikirin cinta nya orang dewasa yang penuh pertimbangan, yang penuh perhitungan. Gw hanya memikirkan gw cinta dia. Gak peduli dia sakit atau punya badan penuh tato n piercing. Atau kenakalan dia yang lainnya. Ga peduli dengan dia yang pengangguran. Gak peduli dengan dia yang ancur banget. Pokonya gw cinta dia. Titik. Ga peduli bebet, bobot. Bibit, harta, tahta dll. Bagi gw itu cinta murni. Cinta sejati. Sudah lama rasanya gw gak ngalamin cinta sedalam itu. Cinta yang mencintai dengan apa adanya, cinta yang menerima segala kekurangannya, bahkan lebih mencintai setelah mengetahui semua kekurangannya. Kalo mbak roseheart buat lomba cerpen berapa harga cintamu? Asli kalo pribadi gw sendiri. Gak ada harga untuk cinta yang gw alamin. Cinta gw ga bisa dinilai dengan apapun.


Sambil ngetik denger lagunya Keris Patih – Mengenangmu..

I love u Bi..forever…


---

Special thanx untuk BISOT, yang udah nemenin curhat malam ini, nemenin chat n nenangin hati gw yang galau. Thanks my bro...

Bagikan:

2 komentar

  1. Hello. This post is likeable, and your blog is very interesting, congratulations :-). I will add in my blogroll =). If possible gives a last there on my blog, it is about the GPS, I hope you enjoy. The address is http://gps-brasil.blogspot.com. A hug.

    BalasHapus