KUTANGMEN vs KOLOR IJO

Mendaki gunung mengarungi laut (emangnya lagu ninja hatori, hehehe...)

Mengarungi kota yang luas, yang dirimbuni oleh gedung gedung bertingkat dan jalan yang tak berujung, Dadang alias kutangmen kecapean. Setiba disuatu sudut kota yang agak kumuh dekat salah satu stasiun, Dadang melepas lelah. Dihirupnya kutang si Leila, anak tetangga yang sudah lama dia taksir untuk penyemangat petualangannya dikota besar. Ibu ibu pemilik warung tempat Dadang melepas lelah pun merasa terharu melihat Dadang yang kurus kering dan tampak kelaparan itu. Dadangpun diberi makan, namun Dadang menolak nasi pemberian ibu itu. Berikut percakapan Dadang dan ibu itu.
Ibu pemilik warung(IBW) : nak, kamu laper ya? Nih ada makanan seadanya. (sambil menyodorkan piring berisi nasi dan lauk ikan asin dan sambel, kaya nasi kucing gitu)
Dadang: Gak, makasi bu..
IBW: Loh kamu sepertinya lapar?
Dadang: Gak ah bu, makasih..Saya hanya perlu kutang segar (kata Dadang malu2)
IBW: HEH? (kaget, untungnya ga kena serangan jantung)
Dadang:Iya bu, ibu ada kutang bersih gak? (semangat dengan mata berkaca kaca)
IBW: Ada punya ibu, buat apaan dek? (sambil ragu2 takut lawan bicaranya orang gila)
Dadang: Buat saya makan bu (jawab Dadang polos tanpa dosa)
IBW:HEH? Dasar gilaaa looo! Hussss pergi saanaaa( sang ibu mengusir Dadang karena takut)
Dadang: WEKS..Bu denger dulu..saya ceritain masalahnya..(Dadang mengiba..)
Dan akhirnya Dadang menceritakan semuanya. Seperti dipelem pelem Dadang cerita plesbek (flashback). Si Ibu pun mengerti dan malah tambah iba kepada Dadang. Akhirnya Dadang diperbolehkan tinggal dirumah ibu itu. Rumah yang terletak ga jauh jauh amat dari lokasi warung.

Singkat cerita karena punya ibu pemilik warung yang sebatang kara itu sangat menyayangi dan memperhatikan Dadang, akhirnya Dadang jadi betah tinggal disitu. Dia gak kepikiran untuk pulang kerumah, dan berpikir ibu bapaknya kawatir setengah mati dengannya. Setiap hari Dadang mencari kejahatan untuk dibasminya. Pernah ada copet hendak mencopet dompet cewek cakep di bis non ac, Dadang dengan sigap menghadang sicopet itu. Copet itu kabur meninggalkan dompet si cewek cakep. Kaburnya si copet itu lantaran takut karena si Dadang dikira orang gila memakai kutang. Dan Dadang pun menghampiri cewek cakep itu
Dadang : Neng, nih dompetnya, lain kali simpen baek2 ye neng
Cewe cakep(CC): Udah bang ambil aja..(kata si CC gemetar saking takutnya ngliat Dadang, mungkin dikiranya Dadang itu temennya si copet yang lebih tinggi lepel nyopetnye..)
Dadang : Lah si eneng, ini dompetnya..tadi dibuang ma tuh copet
CC : Aaaaaaaaaargh ( kabur ambil langkah seribuu..)
Dadang : (Bengong)

--

Dadang bingung luar biasa. Apa yang membuat orang orang pada takut dengannya, memandangnya dengan rasa parno. Walau muka Dadang masih berubah warna terus kaya rambu lalu lintas, tapi terkadang warna itu ilang (pan kaya rambu lalu lintas kalo ujan suka korslet jadinya mati). Disaat kalo warna mukanya lagi normal, Dadang pede keluar rumah gak pake apa apa (ups bukan telanjang looh..tapi ga pake kutang andalannya) Disaat itulah Dadang berupaya nyari cewek. Maklum pubertas, lagi hot hot nya gejolak hormon. Tapi sayang tak satupun cewek yang sudi sama Dadang..kesiaan deh lu Daaang..kata si Cecep tetangga rumahnya dikota. Biariiin deh Ceeep..kata Dadang sok sabar..Padahal dalem atinye ngegerendeng ama nasip nya.

Suatu hari dikala normal disaat Dadang lagi duduk dideket trotoar jalan perempatan lampu merah, ada mobil berenti deket Dadang duduk. Roda mobil itu nyaris ngelindes jempol kaki Dadang yang gede. Untungnya kagak. Eh si Dadang ngomel ngomel ma tuh supir mobil.
Dadang : Woy ati ati donk..ampir aje jempol gw kelindes mobil lo (kata Dadang senewen)
Yang nyaut dari balik kaca ternyata ..
CC : Eh si muka bunglon? (kata nya sembari buka kaca jendela)
Dadang kaget sampe ilernya nyaris netes..Busyet deh ini kan cewe cakep yang di bis tempo hari..Kok dia bawa mobil yaa..(dalem ati Dadang)
CC:Bang jangan bengong donk, maaf ya bang..(dan mobil pun melaju, udah lampu ijo soalnya)
Dadang:Eh iye neng..(kata Dadang sambil menatap mobil itu sampai jauh)

Dadang berpikir, inikah namanya jodoh? Bertemu 2x? ga mungkin kalo kebetulan..Iye kali ya jodoh. Setan kecil dalem ati Dadang berkata, ga mungkin Dang..mana ada yang mau ama elo, apalagi cewe cakep itu..

Sambil pulang kerumah, pikiran Dadang masih melayang diangkasa yang biru berharap bahwa si Cewe Cakep itu mau menjadi kekasihnya..Siapakah namamu wahai gadis cantik jelita..Ach, bergetar jantung ini memikirkanmu wahai jelita..
Sampe dirumah Dadang bercerita kepada ibu angkatnya, tentang pertemuannya dengan wanita yang cantik jelita. Sambil curhat ditemani pisang goreng, kopi item dan lagu Slank feat Nirina Zubir yang judulnya Pandangan Pertama, Dadang merasakan getar getar cinta yang menggebu. Sampe malem tiba, siangpun tiba. Malem lagi tiba..Ga abis abis mpe 40 hari 40 malem Dadang makin penasaran sama tuh cewe.
IBW : Udeh deh Dang, lupain aja tuh cewe.. (kata si ibu suatu hari)
Dadang:Ga bisa bu, penasaran..
IBW:Mending lo ngamen gih sanaa..cari duit..sape tau dijalan ktemu tuh cewe
Dadang pun semangat 45 berjuang melawan segala kemalasan yang menjajah dirinya..ceilee..

Dijalan Dadang ketemu temen2 nya, trus temen2nya masih aja ngeledekin Dadang. Heran ga ada bosan2nya apa yaa..pikir Dadang.
Sambil ngamen Dadang matanya jelalatan, sape tau ketemu tuh cewe idamannya. Hingga malam menjemput, angin mencekam, udara semakin dingin, terdengar suara suara aneh dari kejauhan, lolongan gorilla, eh lolongan anjing, suara burung hantu dan ketawa kuntilanak. STOP, ini bukan kisah misteri..ulang lagi..
Sambil ngamen Dadang matanya jelalatan, sape tau ketemu tuh cewe idamannya. Hingga malam menjemput, angin mencekam, udara semakin dingin,… Dadang akhirnya memutuskan pulang kerumah dengan hati hampa. Ibunya menghiburnya, memeluknya sambil menahan bau (abis si Dadang BB, gak pake rexona seeh..).
IBW ang, tidur gih sana..besok kan masih harus cari duit lagi..
Dadang:Iye bu.

--

Keesokkannya disaat Dadang lagi istirahat setelah ngamen seharian, Dadang isenk2 baca koran bekas yang tergeletak diemperan tempat dia duduk. Isi koran ditajuk utama memberitakan bahwa ada bahaya mengancam kota. Naluri superhero Dadang pun muncul, bahaya yang mengancam adalah tentang si KOLOR IJO yang sudah sangat meresahkan warga. Dadang membacanya sampe habis, bahkan untuk melengkapi info tentang musuh barunya itu Dadang mpe rela mohon mohon sama pemilik kios koran dipasar untuk baca gratisan, untungnya pemilik kios itu teman IBW. Setelah merasa yakin engan informasi yang dia terima dari hasil baca koran, akhirnya Dadang yang masih penasaran mengumpulkan lagi informasi dengan teknik wawancara dengan para saksi mata yang kebetulan rumahnya ga jauh dari tempat dia tinggal. Trus Dadang nyamperin rumah saksi mata pertama.
Dadang :Bu, apa benar ibu pernah disamperin ama yang namanya KOLOR IJO?
Saksimata pertama (SMP):Iye bang(saut si ibu ketakutan, mengira yang lagi wawancara dia itu temennye si KOLOR IJO)
Dadang yang bak Clark Kent berlaga jentelmen:tenang bu..jangan takut, sekarang ibu jelasin semuanya..
Akhirnya si ibu ngejelasin semuanya. Kalo si KOLOR IJO itu penjahat yang aneh. Suka masuk rumah warga pake KOLOR IJO dan nyolongin kolor emak2 yang extra size..Dadang jadi berpikir keras, apa mungkin si KOLOR IJO ini adalah saingannya? Abis modus operasinya mirip Dadang, cumin bedanya kalo Dadang kan gak nyolong (kcuali kepepet).
Setiba dirumah mata Dadang berbinar binar, ga nyangka kalo ada yang sama ama dia. Gak nyangka kalo dia ada temannya.
Lalu apakah yang akan Dadang lakukan?

Apakah Dadang akan menangkap si KOLOR IJO dan menyerahkannya kepada pihak yang berwajib? Atau akan dia bebaskan saja? Secara si KOLOR IJO mirip si Dadang.. Apakah Rina API dan Ki Daus dalam superstar concert akan lolos kebabak selanjutnya? atau langsung di delete oleh supervoters, makanya jangan lupa ketik RINA hurup gede..halaah makin ga nyambung..


Ntar dulu, si Dadang lagi mikir, sementara itu gw mau kerja lagi…daaaagh

Bagikan:

0 komentar